Sabtu, 01 Desember 2012

POTONG RAMBUT? TIDAAAAAK!

Diantara banyak kegiatan yang menyita waktu dan gue benci, salah satunya potong rambut. Iya, potong rambut. P O T O N G R A M B U T. Noh, dikasih capslock, biar ngena(?).

Gue dari kecil udah benci sama potong rambut. Dulu sih alasannya cuma satu, kenapa gue males motong rambut: gue geli setiap leher gue disamperin(?) sama mesin cukur rambut. Ngebayangin nya aja, fikiran gue udah random banget iiih -____- ngebayangin suara mesin rambut (kayak Pak Jaya ngedengkur), gue kejang- kejang aja. Pas mesin potong rambutnya makin kedengar jelas di telinga gue, gue panik kayak induk ayam yang merasa kehilangan satu telurnya (dan telurnya udah gue goreng ternyata), dan pas mesin potong rambut itu mulai menyentuh leher gue...... gue sakaw.  

*skip*
*lebay bgt sih-__-*

Nah, ada beberapa alasan yang ngebuat gue benci yang namanya POTONG RAMBUT (tentunya, selain yang geli itu). Potong rambut itu butuh perjuangan.... perjuangan yang lebih dari saat gue ngerjain Olimpiade Matematika PASIAD yang susahnya nauzubillah (9-_-)9 *post edisi lebay nih kayaknya wks*

Nyita Waktu Beudz!

Motong rambut itu nyita waktu, sadar atau enggak. Iya. Antrinya lama (untung- untungan kalo gak ada antrean), apalagi pas minggu sore- minggu malem. Beuh.... bisa- bisa, saking lamanya lo nunggu giliran lo, sudah ada kingdom makhluk hidup baru, dan kingdom manusia bukan animalia lagi. Dan lo pun bertanya ke pak pemotong rambut, "pak, ini tahun berapa, ya?". dan pak pemotong rambut itu dengan santai ngejawab, "ini tahun 2184, dimana doraemon sudah menguasai bumi...."

nah, back to topic deh. jangan ngomong makin ngelantur, nanti malah nyasar ke Haji Sulam yang jadi bintang pelem Insidious 2. Oke, jadi begini. Motong rambut memang nyita waktu. mulai dari antre, sampe motong rambutnya sendiri. menyita waktu BEUDZ! *nih, gue make beudz, ganyadar batas dimensi alay(?)*. Masih ada kerjaan yang lebih pantas dan berguna dikerjaan selain motong rambut, kan? :) misalnya, online..... *lalu terjadi hening yang panjang, panjang sekali...*

Oom- Oomnya Rese!

Iya. Oom- oom potong rambut rese pada. Jadi, di potong rambut yang jaraknya paling dekat dari rumah gue, gue diajak ngomong sama salah satu oom- oom yang jadi karyawan di sana.
Dia nanya begini: "adek sudah punya pacar?"
gue jawab: "masih jomblo, bang."

semenjak percakapan itu, gue dibully sama Oom itu, setiap potong rambut disana. LHA APA SALAHNYA COBA JOMBLO!? KENAPA JOMBLO DIBULLY GITU SIH YAK!?     Emang.. emang oom itu nggak jomblo? -___-

Di Dekat Tempat Cukur Rambut ada Anjing

Nah, yang ini mungkin aib banget eaaa~~~. Jadi itu, gue trauma sama anjing, especially anjing item, kurapan, dan teleng. Gue punya masa lalu buruk dengan anjing. Gak, gue gak di PHP-in sama anjing. Gue cuma... yah, seperti kebanyakan orang, gue dikejar anjing.       

Jadi semua bermula pas gue kelas 2 SD, abis pulang dari toko, soalnya mak gue entah nyuruh beli apa gue lupa. nah, abis itu, dengan biasa gue jalan balik ke rumah, gak mungkin naik elang kan.... kata bang radit gak ada parkirannya. okesip, tiba- tiba, di jalan setapak deket rumah gue, terdengar suara mesin motor dan gonggongan anjing. Gue mulai sedikit ngerinding, tapi gue usahain rileks. Dan makin detik, suara itu makin kedengar jelas.... gue takut. Gue pun entah kenapa mematung di jalan. tiba- tiba, dari jalan setapak itu, muncul anjing item yang ngejar mbak- mbak naik motor. gue gatau persis mbak- mbak itu siapanya anjing. entah majikannya, atau pacarnya yang ninggalin pergi si anjing, karena si mbak baru nyadar kalo pacarnya guguk. gatau juga gue.

Anjingnya masih ngejar si mbak- mbak tadi, dan mbak itu makin ngebut memacu motornya. gonggongannya juga makin gede. mungkin, pas diterjemahin ke bahasa manusia, si anjing bilang "KEMBALILAH MBAK BARBARA... AKU TIDAK BISA HIDUP TANPAMU! KEMBALI...."

Nah, kayaknya si anjing capek ketika si mbak itu nggak gubris dia. mereka pun putus. lalu si anjing mem-block twitter si mbak.... *romantisa random*

oke, back to kenyataan(?). si anjing yang gak ngejar mbak naik motor itu tiba- tiba memicingkan mata ke gue. gue berkeringat dingin. dan beberapa detik kemudian, si anjing ngejar gue. gue takut, dan refleks aja gue lari. dan gue pun sampai ke halaman rumah sepupu gue yang gak jauh dari TKP.   di halamannya ada tangga kecil. nah, gue pun naik ke tangga kecil. karena masih polos dan kecil, gue nangis ketika si anjing dengan muka sangarnya ngegonggongin gue. gue gatau juga kenapa gue digonggongin si anjing. mungkin dia kira, gue yang ngerebut Mbak Barbara dia? atau mungkin dia kira gue unfollow twitter si anjing? entahlah.

Nah, tiba- tiba, si mbak (yang namanya gue sebut) Barbara, kembali lagi. dan si anjing item gila itu pun kembali ngikutin si Mbak Barbara. Gue dengan linangan air mata jalan gemetaran turun tangga, dan ada temen gue yang ngebantu gue. rupanya dia nonton sinetron singkat gue dan anjing tadi. sialan, kenapa dia nggak lempar batu aja ke si anjing coba....

Nah, akhirnya, gue diantar ke rumah gue. gue meluk nyokap gue, ceritain yang sebenarnya terjadi. haf. maap ada adegan nangis- nangisnya, soalnya masih kecil sih waktu itu

sejak itu, gue takut anjing. takut. si anjing gila memang udah neror beberapa orang di lingkungan RT gue. dan sekarang, si anjing entah kemana hilangnya.

si anjing rupanya ada pengganti. anjing kecil kurapan yang tinggalnya di sebelah tempat potong rambut. si anjing suka ngejar orang yang jalan deket situ. gue dan temen- temen pernah jadi korbannya. serem pokoknya.


Media yang Mempengaruhi Jiwa Gue(?)

nah, jadi gini. di tempat potong rambut deket rumah gue itu, ada TV. TVnya tapi suka nyiarin acara aneh- aneh, kayak sinetron alay anak remaja jaman sekarang, film elang naga indosiar, dll. masih untung sih kalau TV nyiarin berita. Disana juga ada speaker, tapi speakernya salah gaul. speakernya ngidupin lagu kangen band dan kawan- kawan. Oh god.... i don't want live in this planet anymore.


Nah, itu tuh beberapa alasan kenapa gue males potong rambut. semoga gak bermanfaat.

12 komentar:

si tommy mengatakan...

hahaha, seru banget pas cerita lu tentang anjing itu. haha

Mr. Andry mengatakan...

potong rambut dengan gaya berbeda aja, kayak saya dibotakin hahahaha

Izzatunnisa Galih mengatakan...

Sebenernya potong rambut itu lebih menantang saat dilakukan sendiri. Ya! Berdiri depan kaca, ambil gunting, baca doa biar ganteng dan potong aja rambutnya.
Semoga dapat memberi pencerahan, biar jemuran pada kering(?) :')

Rifqi mengatakan...

@bang tommy: wakakaka :)

Rifqi mengatakan...

@mr. andry: hum.... gimana ya... (.__.")

Rifqi mengatakan...

@kak iza: kan jadi jelek nantinya (屮゚Д゚)屮

UpiUpil mengatakan...

wkwkw gue juga suka males kalo potong rambut, dan kalo potong rambut gue pasti selalu keringet dingin karena gak nyaman.. gak tau deh ampe skrg masih gitu wkwk

Ayam Labil mengatakan...

Cie cieee dikejar guguk~ ntar si "itu" jealous :p

Rifqi mengatakan...

@ bang upil(?): kenape bang? om potong rambutnya suka sama pacar abang ya? #eh

Rifqi mengatakan...

@ayam labil: siapo?

Ilma Safira Baehaqi mengatakan...

uphill jarang potong rambuut XD
tapi sering potong poni, okesipp ._.

Rifqi mengatakan...

yaiyalah cewek--"