Minggu, 06 Mei 2012

Today..

Hari ini asik banget. Gilak. Tadi gue foto berdua dengan orang Jerman.. <-- ini kenapa bangga banget -_-. Ah, pokoknya asyik lah!       

Dimulai pas pagi tadi. Gue seperti biasa, minggu pagi jam sembilan gue pergi ke Sanggar Menulis (gue emang salah satu murid dari sanggar itu). Gue ke sana bukan untuk kobok- kobok jamban tetangga sebelah, tapi buat latihan menulis. Nah, gue datang agak terlambat. Oh, ya. Minggu ini, rencana-nya gue dan anak- anak sanggar bakal ke suatu lembaga yang bertujuan untuk melindungi orang utan yang terancam punah. Ya.., bang Alitt memang terancam punah...                

Gue dari rumah jam sepuluh ke sana, padahal jarak sanggar nulis dengan rumah gue itu bisa dibilang lima kilo. Alhasil, gue sampai di sana, sanggar menulis itu sepi senyap. Gak ada orang. Arkh, gue berfirasat kalau anak- anak sanggar udah pergi ke tempat Lembaga Pemberdayaan Orang Utan (?) itu.

Akhirnya, ibu gue bilang nyamperin sanggar menulis. Rupanya, sanggar gak kosong. Ada anak dari ibu sanggar di dalam rumah. Akhirnya, ibu gue pun nanya ke dia, kenapa sanggar nulis sepi banget. Dia pun bilang kalau anak- anak sanggar udah pergi ke Lembaga Pemberdayaan Orang Utan (biar lebih simpel, bilang aja  Lembaga Pemberdayaan Orang Utan itu dengan LPOU -.-v). Firasat gue benar.      

Ibu gue nanya, di mana LPOU itu, jauh nggak dari sanggar. Gue berfirasat, LPOU itu ada di kompleks perkantoran Jambi, agak jauh dari sanggar nulis. Ternyata, LPOU hanya berjarak kurang dari lima ratus meter dari sanggar nulis. Terus, gue dan ibu gue ditunjukin ama anak ibu sanggar itu, ciri- ciri bangunan LPOU.

 Gue pun naek motor dengan ibu gue ke sana. Akhirnya, sampai juga.          

Oh, ya. Gue lupa bilang, kalo di LPOU itu yang mengembangkannya adalah orang Jerman. Kalo gak salah ya, pemimpin LPOU namanya Sir. Peter. Seingat gue, sih.. :| yang jelas nama-nya bukan Sudarso, Kertojoyo, Winongkromo, Alitt (?), Neneng, atau semacamnya. Ingat woi.. ini orang Jerman.., dan orang Jerman gak pake nama begituan..   

Nah, seorang kakak perempuan bertangan dua, bermata dua dan berkaki dua (gue cuma memastikan ke kalian kalo kakak perempuan itu seorang manusia) sedang persentase tentang Orang Utan (read: Alitt) udah amat terancam punah. Kami dikasih tau juga kalau tim dari Frankfurt, Jerman sudah berusaha sebaik mungkin untuk pelestarian Orang utan itu.             . Selain itu, kami dikasih tau tempat persebaran orang hutan itu di mana saja, makanan orang utan apa, dan bagaimana ciri rupa orang utan (antara jantan dan betina *meskipun Alitt gak betina, tapi gue yakin ada makhluk betina yang menyerupai Alitt*, antara orang utan kalimantan dan sumatera, dll). Yang jelas kami gak dikasih tau bagaimana agar saat menjemur pakaian, kancut bisa cepat kering.

Kalo si Orang utan punya twitter, mungkin dia nge-twitt begini yah:




Oh no. Orang utan pun sudah tertular virus abege labil di indonesia: Alay. Sekuat itu kah dominasi anak alay, sampai- sampai orang utan jadi ngetwitt pake bahasa random begituan!?  


      




Hei, wahai manusia! Apa yang lakukan ke @utan_clalugalau!? Kau sudah menyakiti @utan_clalugalau! Kau sudha membuat @utan_clalugalau jadi galau. Liat ava-nya, ngenes tingkat dewaaaah.     

Btw, @utan_clalugalau gaul yah. Doi twitter-an pake BB. Gue yang manusia aja gak pake BB buat twitter-an. Demi apaaaa... gue envy.



Nah, sekarang serius.

Oh, ya. LPOU bukan hanya dinaungi oleh orang Jerman. Kebanyakan yang memegang peran di sana orang Indonesia, kok!

Gue prihatin dan sedih (ini serius) waktu ngeliat slide yang ditayangin, tentang habitat orang utan yang udah dibabat habis, dan orang utan yang banyak ditembak. Ditembak disini bukannya diajak pacaran, tapi.. kalian tau lah sendiri. Tau gak? Tahun 2004, populasi orang utan 7.000 ekor, dan sekarang populasinya hanya 6.000. Berkurang banyak, kan!? Jangan- jangan, waktu gue udah berkeluarga, orang utan hanya tinggal cerita... ya, Alitt hanya tinggal cerita.. #apadah        

Yang makin membuat gue miris adalah, orang utan banyak dijadikan peliharaan. Alitt dijadikan peliharaan itu memang miris banget. Gak tau norma apa ya.

oke, ini serius -_-. Dari tadi perasaan bang Alitt jadi korban penghinaan gue terus. Kalo bang Alitt baca, moga aja deh doi gak nyamperin rumah gue dan nyeruduk- nyeruduk gue gak jelas.

Nah, serius.. beneran. Gini lho. Menurut lo, lebih unyu emak orang utan atau anaknya? Kebanyakan kalian pasti bilang, anak orang utan yang lebih unyu. Nah, untuk itu, pemburu liar ngambil anak orang utan buat dijual, karena alasan lebih imut. Masalahnya, kalau diambil anaknya, pasti emak orang utan gak rela kan!? Makanya, emak orang utan harus dibunuh sebelum anaknya diambil. Jahat sumpah yang sudah bunuh orang utan

           

Oh, ya. Si orang utan pup sembarangan, loh. Jadi, ayo kita sisihkan sedikit uang kita untuk membuat pos- pos WC umum di hutan tropis tempat orang utan bersemayam. Atau nggak, kita minta pemerintah pusat buat menyisihkan anggaran untuk membuat WC umum di habitat orang utan. Orang utan harus bayar buat masuk ke WC umum itu. Masalahnya, orang utan bayar pake apa dan kenapa hal semacam ini dipikirkan      

                  

Baidewei, akhirnya si Jerman datang. Rupanya, nama si Jerman, Alex. Doi tinggi banget. Gue kira, Sir Alex gak bisa bahasa Indo dan gue harus gelagapan ngomong sama Sir Alex kayak orang makan di warteg tapi duitnya ilang. Tapi ternyata, Sir Alex bisa bahasa indo. Alhamdulillah ya, sepatu..  Tapi kata sir Alex, kalo misalnya ngomong dengan dia, jangan ngomong cepat- cepat. Dia gak ngerti.

Bayangin yah, Sir Alex yang orang Jerman aja peduli ama kritisnya populasi Orang utan di Indonesia. Lah.. kok orang Indonesia-nya enggak!? #negriyanganeh

Nah, tiba saat sesi foto- foto. Waktu gue foto berdua dengan si bule, gue ngerasa minder banget. Bayangin.. tinggi gue dengan si bule kurang dari sebahu doi. Arkh.. gue nyesel kenapa gue minta foto berdua dengan si bule itu -___- Tinggi gue 148- 152-an lah. Gue harus nolehin kepala ke atas cuma buat ngeliat doi. It's so bla bla you know     

Nah, sayang banget, tadi gue gak bawa hape, jadinyah gue gak bisa aplot langsung foto-nya ke sini. Foto gue dan si bule itu ada di kamera salah satu kru LPOU. Kalo foto-nya udah dikasih ke gue, Insyaallah gue aplot, deh    

Nah, sudah acara itu, gue dan beberapa ekor temen gue jalan kaki, balik ke sanggar. Nah, sesudah itu, kami langsung pulang. Gue dan ibu gue yang jemput gue segera ke salah satu restoran fried chiken, soalnya gue merengek lapar dan minta makan. Kebetulan banget, resto itu deket dengan Gramedia. Jadi, sekalian aja deh gue ke Gramed.

       

Di Gramed banyak banget buku yang bagus- bagus, tapi naas nya, gue cuma bisa beli dua buku. Padahal gue udah nenteng banyak buku. Ibu gue bawa duit dikit -__- kenapaaaa.. kenapaaa...

Gue beli buku SKRIPSHIT <-- *kamseupay banget yah, gue baru beli nih buku pas buku itu gak hangat dibicarain lagi*. Oleh karena itu, postingan ini didekasikan untuk menghina bang Alitt *piss, bang -_-v*

Gue juga beli buku-nya Kak Tiwi, judulnya 'The School Of Stars'.

Hari ini asyik dah!~   

21 komentar:

Sasha Kurnia [SaKurNyot'z] mengatakan...

jangan-jangan yg nulis & cerita ke LPOU itu juga keturunan Orang Utan XDD

tapi, guw salut sama yg sisihin tainya Orang utannya -_____-"

Rifqi mengatakan...

ehehehe XD

apapula aku orang utan - -"

Sasha Kurnia [SaKurNyot'z] mengatakan...

kemarinkan anda di hutan? (?)

Rifqi mengatakan...

Iya, tapi lantaran sinyal buruk, saya pindah ke kota *berasa jadi fathiya-_-*

Hanami Martani mengatakan...

Liat twitter si orang utannya... Ya allah...
Bagaimana generasi orang utan berikutnya??? =.=

Himi^^ mengatakan...

mention orangutannya aseek..-__-

A.Nurul Izzah mengatakan...

pengen follow bang utannya -_-

Rifqi mengatakan...

@Hanami: prediksi ane nih, mereka bakal menguasai bumi. (?) #entahapalah-_-

Rifqi mengatakan...

@Himi: eh, perasaan itu bukan mention ya -_-

Rifqi mengatakan...

@uyut alda: iya,
coba deh cari nama nya di twitter XD

Ilma Safira Baehaqi mengatakan...

sabar ya utan selalu galau (no alay), aku tau itu sakit untuk mu hwaaaaa

Anonim mengatakan...

HAHAHA ternyata orang utan juga melewati masa masa kealayan xD

Uzay ^,^ mengatakan...

Owh maksudnya itu toh orang utan teh...

Rifqi mengatakan...

@fira: gebetin deh Xp

Rifqi mengatakan...

@auliyong: globalisasi, mameeeen :D

Rifqi mengatakan...

@bang uzay: hahaha.. :D

Fahmi Setiawan mengatakan...

hahahahaa bahasa alaynya bikin saya ngakakkkk!!!!!!!!! wakakakakakakakaa......................

Rifqi mengatakan...

@fahmi: eheheh XD

MelBro -Yoona- mengatakan...

baru nyadar Lip, kalau lo pendek _-_ ahahaha *ngehina* .. Lipkong ganti jadi Liptan aja - Rifki Utan - bukan Rifki Kingkong ...

MelBro -Yoona- mengatakan...

baru nyadar Lip, kalau lo pendek _-_ ahahaha *ngehina* .. Lipkong ganti jadi Liptan aja - Rifki Utan - bukan Rifki Kingkong ...

Zakia Artanti Ratnadewi mengatakan...

buku gue mana -_-