Rabu, 21 Maret 2012

Anak Kecil Itu..

Kemaren, gue dapat inspirasi buat ngeposting tentang dunia anak kecil. Tepatnya, tentang sifat- sifat anak kecil yang alangkah anehnya. Gue berfikir, kalau gue bikin suatu postingan tentang sifat- sifat anak kecil menurut pandangan gue, pasti jadi keren tuh.   Oh, ya. Anak kecil yang gue maksudkan di sini adalah setiap manusia (?) yang umurnya gak lebih tua dari kakeknya Albert Einstein dari sepuluh tahun. Jadi, jika lu yang merasa sebagai Anak Kecil yang lagi ngebaca postingan gue yang satu ini, harap maklum ya tentang opini gue yang rada nyeleneh dan sesat ini. Eehehe. Oke deh, cekidot aja..!

Anak kecil itu..
Lugu/ Polos

Yup! Anak kecil adalah spesies manusia yang begitu lugu. Anak kecil bertindak apa adanya, jadi mereka sulit untuk berbohong. Anak kecil lebih konsisten dalam perkataan dibanding gue. Kalau mereka bilang 'iya', berarti 'iya'. Kalau enggak ya enggak. Tapi kadang- kadang kepolosan mereka kita anggap sebagai suatu ke-bo-do-han . Mereka itu terlalu simple, terus ngambil keputusan tanpa fikir panjang. Kabel mana kabeeeel.. sambungin ke otak anak kecil #eh.
Kita *kita Rif? Lu aja kali gue enggak-__-* bisa meneladani #Lebay sifat anak kecil yang apa ada-nya ini. Tapi jangan pula kita malah ngomong tanpa fikir panjang-___-


Peniru!!
Pengalaman nih! Adek gue yang paling kecil (umurnya dua tahun) belakangan ini sering banget niru- niru gaya gue. Misalnya nih ya, gue lagi main laptop di meja belajar, terus adek gue minta gue pangku di kursi depan laptop. Nah, terus tiba- tiba aja adek gue jadi beringas, kayak kesembet Andika Kangen Band.  Sesaat dia diem ngeliat gue yang terlalu eksotis ini. Gue dan adek gue saling tatap, kayak orang yang lagi CLBK. Dan setelah itu.. Adek gue tekan- tekan tombol di keyboard laptop gue.. dengan RASA TAK BERSALAAAAAH! Dia tekan- tekan keyboard laptop gue karena gue kan sering ngetik sesuatu di keyboard. Aish. Mana pula dia gak kayak berdosa banget waktu tekan- tekan keyboard laptop gue. Argh

Anak kecil berusaha meniru perilaku orang- orang yang ada di sekitarnya karena dia sedang mencari suatu jati diri #tsah. Kemungkinan begitu, mirip lah sama abege- abege labil yang sekarang makin marak di tanah air. Dia mencari jati diri dengan meniru gaya orang yang ia sering temui atau yang dekat dengan dia, karena, dia beranggapan semua perilaku yang kita lakukan adalah: BENAR. Jadi nih ya, jika elu gak mau adek lu sesat kayak lu, mending jangan kasih perilaku buruk ke adek- adek lu deh.  Ntar dia meniru dan perilaku itu dijadiin sebuah kebiasaan bagi gue. Gue aja sering kena marah bokap gue gara- gara nyontohin hal- hal yang aneh- aneh ke adek gue. Misalnya, gue sering usilin adek gue yang ke- dua (9 tahun) dan adek gue itu niru.  Sebenarnya menurut gue ada sisi positifnya juga sih kalo adek bungsu gue niru gue yang sering usilin adek gue yang ke-dua. Gue punya komplotan buat usil #eh #adegan dilarang dilakukan di rumah (?)

Mudah Dibodohi
Haha. Ini nih yang paling buat gue seneng. Adek gue mudah banget gue permainkan #GueKakakyangJahat. Misalnya, gue makan roti tawar yang ditambah sama susu kental, terus gue bilang ke adek bungsu gue, "Dek.. susu-nya habis lho. Rotinya juga." Spontan, adek gue langsung meraung- raung dan ngadu ke bokap gue kalau susu dan roti bakal habis. Padahal kan dia bisa liat sendiri kalau SUSU dan ROTI itu masih banyak!

Ekspresi-nya Berubah- ubah

Anak kecil memang konsisten dalam perkataan, tapi dalam ekspresi atau perasaan, mereka cenderung ABABIL. Contohnya, adek bungsu gue nangis ditinggal bokap gue kerja. Gue dan Wak (yang sering bantu- bantu di rumah gue) harus nenangin adek gue. Kalau adek gue lagi error, dia nggak mau sama gue *galau*. Pokoknya entah kenapa dia nggak mau gue tenangin, mau-nya sama Wak gue. Nah, akhirnya gue bujuk adek gue buat 'liat kucing di internet'. Adek gue dengan ababilnya gak nangis lagi dan maksa gue buat nyari gambar kucing di internet. Gue yang ababil atau entah kenapa, rupanya sinyal modem gue lagi parah dan alay banget. Sebentar ada, tiba- tiba ilang kayak bintang pelem di Indosiar. Ah. Adek gue pun makin meraung . Gue secara gak langsung harus cari cara buat tenangin adek gue ini.

Mengelak Dengan Alasan yang Aneh


Yup. 'Mengelak Dengan Alasan yang Aneh' biasanya dilakukan oleh anak TK yang baru bisa ngomong dengan lancar dan sudah menguasai banyak kosakata. Mereka cenderung IKUT- IKUTAN orang yang lebih tua dari dia (misa: kakaknya) buat mencari alasan jika disuruh ama bonyok.  Itu tuh gue, disuruh malah ngelak. Gue kan speechless hahah!    Dan adek gue yang umurnya 6 tahun pun niru gue misalnya disuruh amak bonyok gue. Misalnya nih ya, adek gue yang umurnya 6 tahun itu disuruh bokap gue buat menenteng bahan belanjaan yang baru bokap gue beli. Ceritanya tuh bokap gue baru sampai ke rumah. Dengan gaya berwibawa-nya dia mutar- mutar kancut dia bilang kalau dia banyak kerjaan. Banyak kerjaan apaan, dia aja lagi melongo di depan TV. Wadepag?!

CENGENG & PENGADU!!
Ini nih yang nyelebin banget. Anak kecil itu pengadu bangeeeeeet!! Adek gue yang umurnya sembilan tahun yang sering gue kerjain itu sering banget ngadu ke bonyok gue. Alhasil, gue kena marah. Padahal, gue kerjain adek gue yang sembilan tahun itu gak separah yang kalian kira kok! Gue cuma cubit dia pelan- pelan atau ngehadang doi yang lagi asyik nonton TV. Ahh!!

Mungkin itu sedikit #OpiniGue tentang anak kecil. Nantikan post gue selanjutnya ya! Keep blogging guys~ ^w^

Wassalam =)

19 komentar:

Elfrida Chania mengatakan...

Blogwalking malam.. Salam kenal ya! :)

Eva Dina Lathifah mengatakan...

dari postingan anda ini, saya bisa menarik kesimpulan kalau saudara anda banyak..
-_____-

eh iya ding, anak kecil gampang bgt dibohongin, udah gitu gampang dibikin nangis..
pokoknya anak kecil itu memang cocok di bully !!!!

nice post aDekKzKuH :)

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

@kak eva: nanti kalau dia di bully dia malah nyanyi lagu SMASH yang cenyum cemungudh #eh

iya. adek gue 3 -__-

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

elvrida: thz =D

Bilqis Mut-Cute mengatakan...

Woy! Aku 9 tahun -_-

Bilqis Mut-Cute mengatakan...

Woy! Umurku 9 tahun! -_-

Hana Ester mengatakan...

Anak kecil itu ngeselin dan gemesin..
PEngen cubiiittt
hehehehe

outbound malang mengatakan...

sam sukses selalu ..:)

ale kaleng mengatakan...

anak kecil itu banyak ngeselinya

Fahmi Setiawan mengatakan...

tapi kalo ngga ada anak kecil dunia serasa hampa tangisa, :D

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

@bilqis: iyaaaa tau

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

Hana ester: iya sih, tapi ngeselin juga

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

@ala kaleng: bener =3=

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

@outbond malang: =)

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

@fahmi: iyaaaa.. jd gak berwarna.

Hanami Martani mengatakan...

'Mudah Dibohongi' aku sering tuh ngebohongin adek. -_- tapi malah dikira beneran.. -_-

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

Beruntunglah menjadi kakak (?)

Rexa New mengatakan...

hai ini komentar gue rada lenceng si dari topik , dikit.. gimana yah bikin animasi anak kecil kayak blog lo nih,,, yang bilang welcome itu loh *naksir* beli dimana hehehe

Ulu ulu ulu uluuuu mengatakan...

di photoshop :D